Minggu, Maret 25, 2012

DAHLAN ISKAN

Beberapa mitos-mitos menyesatkan tentang sebab orang sukses pernah saya posting di blog ini. Antara lain mitos pendidikan, mitos nasib/takdir, mitos shio, mitos keturunan, dsb. Salah satu tokoh yang satu ini juga mementahkan mitos menyesatkan bahwa o
rang sukses itu karena pendidikan, orang sukses itu karena keturunan, orang sukses itu karena hoki karena takdir yang sudah ditetapkan oleh Tuhan.

Dialah Dahlan Iskan.

Lahir tanggal 17 Agustus 1951 di Magetan, Jawa Timur.
Pendidikan SMA dan dari keluarga yang serba kekurangan.

Dia juga CEO surat kabar Jawa Pos dan Jawa Pos News Network, yang bermarkas di Surabaya. Ia juga adalah Direktur Utama PLN sejak 23 Desember 2009. Pada tanggal 19 Oktober 2011, berkaitan dengan reshuffle Kabinet Indonesia Bersatu II, Dahlan Iskan diangkat sebagai Menteri Negara Badan Usaha Milik Negara menggantikan Mustafa Abubakar yang sedang sakit. Dahlan Iskan dibesarkan di lingkungan pedesaan dangan kondisi serba kekurangan. Orangtuanya tidak ingat tanggal berapa Dahlan dilahirkan. Dahlan akhirnya memilih tanggal 17 Agustus dengan alasan mudah diingat karena bertepatan dengan peringatan kemerdekaan Republik Indonesia.

Dahlan Iskan pernah menulis buku berjudul Ganti Hati (catatan tersebut dapat dibaca di Pengalaman Pribadi Menjalani Tranplantasi Liver) pada tahun 2008. Buku ini berisi tentang penglaman Dahlan Iskan dalam melakukan operasi cangkok hati di Cina. Karir Dahlan Iskan dimulai sebagai calon reporter sebuah surat kabar kecil di Samarinda (Kalimantan Timur) pada tahun 1975. Tahun 1976, ia menjadi wartawan majalah Tempo. Sejak tahun 1982, Dahlan Iskan memimpin surat kabar Jawa Pos hingga sekarang.

Dahlan Iskan adalah sosok yang menjadikan Jawa Pos yang waktu itu hampir mati dengan oplah 6.000 ekslempar, dalam waktu 5 tahun menjadi surat kabar dengan oplah 300.000 eksemplar. Lima tahun kemudian terbentuk Jawa Pos News Network (JPNN), salah satu jaringan surat kabar terbesar di Indonesia, dimana memiliki lebih dari 80 surat kabar, tabloid, danmajalah, serta 40 jaringan percetakan di Indonesia. Pada tahun 1997 ia berhasil mendirikan Graha Pena, salah satu gedung pencakar langit di Surabaya, dan kemudian gedung serupa di Jakarta.

Pada tahun 2002, ia mendirikan stasiun televisi lokal JTV di Surabaya, yang kemudian diikuti Batam TV di Batam dan Riau TV di Pekanbaru. Sejak awal 2009, Dahlan adalah sebagai Komisaris PT. Fangbian Iskan Corporindo (FIC)yang akan memulai pembangunan Sambungan Komunikasi Kabel Laut (SKKL) pertengahan tahun ini. SKKL ini akan menghubungkan Surabaya di Indonesia dan Hong Kong. Dengan panjang serat optik 4.300 kilometer

Sejak akhir 2009, Dahlan diangkat menjadi direktur utama PLN menggantikan Fahmi Mochtar yang dikritik karena selama kepemimpinannya banyak terjadi mati lampu di daerah Jakarta. Semenjak memimpin PLN, Dahlan membuat beberapa gebrakan diantaranya bebas byar pet se Indonesia dalam waktu 6 bulan, gerakan sehari sejuta sambungan. Dahlan juga berencana membangun PLTS di 100 pulau pada tahun 2011. Sebelumnya, tahun 2010 PLN telah berhasil membangun PLTS di 5 pulau di Indonesia bagian Timur yaitu Pulau Banda, Bunaken Manado, Derawan Kalimantan Timur, Wakatobi Sulawesi Tenggara, dan Citrawangan. Selain sebagai pemimpin Grup Jawa Pos, Dahlan juga merupakan presiden direktur dari dua perusahaan pembangkit listrik swasta: PT Cahaya Fajar Kaltim di Kalimantan Timur dan PT Prima Electric Power di Surabaya.

Pada tanggal 17 Oktober 2011, Dahlan Iskan ditunjuk sebagai pengganti Menteri BUMN yang menderita sakit. Ia terisak dan terharu begitu dirinya dipanggil menjadi menteri BUMN karena ia berat meninggalkan PLN yang menurutnya sedang pada puncak semangat untuk melakukan reformasi PLN.

Ulah nyeleneh Pak Dahlan
`1.Ngamuk di Tol

Di pintu tol semanggi, Dahlan membuka paksa pintu tol Semanggi menuju Slipi, Jakarta, sekitar pukul 06.30 WIB, Selasa (20/3/2012). Tindakan itu ia lakukan setelah melihat atrean panjang hingga 30 mobil di gerbang tol hanya karena dua loket pintu tol ternyata kosong melompong tanpa petugas Jasa Marga sehingga hanya dua loket yang melayani pengendara mobil.
Dahlan yang hendak menuju Bandara Soekarno-Hatta, langsung turun dari mobilnya dan masuk ke loket tol. Ia langsung naik pitam melihat dua loket tol ditutup karena tak ada petugas. Loket yang operasional hanya satu loket manual dan satu loket otomatis. Saking kesalnya, Dahlan membanting dan membuang kursi yang ada di loket kosong. "Kursi ini tidak ada gunanya," teriak Dahlan.
Selanjutnya, Dahlan segera membuka palang pintu tol dan mempersilahkan pengguna jalan lewat tanpa bayar alias gratis. Setidaknya 100 mobil langsung lewat tanpa membayar karcis. Kebetulan di antara mobil yang mengantre membawa Direktur Utama PT Garuda Indonesia Tbk Emirsyah Satar. "Ada apa Pak kok ngatur lalulintas? Ini gratis ya Pak?," kata Emirsyah.

Tak lama berselang, pintu tol lancar, sehingga Dahlan langsung meninggalkan lokasi tol menuju kantor Garuda untuk menggelar rapat pimpinan Kementerian BUMN yang rutin dilakukan setiap Selasa. Sebelumnya Dahlan mengistruksikan agar antrean di setiap gerbang tol maksimal lima mobil.
"Saya bukan marah-marah tapi ngamuk. Itu antrean panjang sekali. Saya sudah bilang ke Jasa Marga puluhan kali, tidak boleh mobil antre panjang di pintu tol," kata Dahlan. Kondisi yang membuat dia kian naik darah ketika mengethui kursi di dua loket kosong melompong tanpa petugas. "Nanti manajemennya diberi sanksi," kata dia. Dia berharap setelah peristiwa itu semuanya bisa berubah." Kalau tidak, saya akan ambil tindakan. Mereka mampu memperbaiki diri," ujarnya.



2. Naik Ojek Ke istana Bogor
Seperti yang diturkan Republika,"Mobil mana, mobil mana?" seorang pria berkacamata celingukan di depan Stasiun Bogor, Jalan Nyai Raja Permas Kecamatan Bogor Tengah, Jum'at (23/12). Dahlan Iskan si pria tersebut. Menteri BUMN ini tampak panik lantaran gagal menemukan mobil pribadinya saat akan menghadiri rapat kabinet di Istana Bogor. Padahal, rapat kabinet akan segera dimulai dalam hitungan menit. Beruntung di sekitar Stasiun Bogor banyak tukang ojek.

Dahlan 'nekad' naik Kereta Rel Listrik (KRL) Ekonomi AC Commuter Line jurusan Jakarta - Bogor dari Stasiun Manggarai sekitar pukul 07.00 WIB. Sesampainya di Stasiun Bogor, sekitar pukul 07.40 WIB Dahlan langsung menuju salah satu warung soto yang terdapat di dalam area Stasiun Bogor.

Di warung soto, Dahlan menikmati dua mangkok Soto Campur yang dia buat sendiri. Saking asiknya, Dahlan sampai tidak menyadari bila jarum jam hampir menunjukan pukul 09.00 WIB tanda rapat kabinet di Istana Bogor akan dimulai.

Agak tergesa, Dahlan meninggalkan warung Soto. Kepada para wartawan yang sedang menikmati soto Dahlan berpesan singkat "Makan yang benar, makan yang benar.. Saya sudah terlambat nih," kata Dahlan sambil menepuk-nepuk pundak wartawan.

Beberapa wartawan yang tahu Dahlan akan meninggalkan warung ikut-ikutan bergegas menghabiskan sotonya. Di luar Stasiun Bogor Dahlan yang tak ingin terlambat rapat bertanya kepada ajudannya. "Mobil mana-mobil mana?" tanya Dahlan.

Mendapat pertanyaan sang menteri, si ajudan ikut-ikutan panik. Dia tampak hanya bisa celingukan ke kiri kanan mencari mobil sang majikan.

Tidak mendapat jawaban atas pertanyaannya, Dahlan langsung berkata: " Ya sudah ojek saja-ojek saja," kata Dahlan. Jadilah Menteri BUMN ini pergi menuju Istana Bogor menggunakan ojek.

Tapi 'drama' Dahlan belum selesai. Sesampainya di depan pintu gerbang Istana Bogor, sejumlah petugas Pasukan Pengaman Presiden menahan keinginan Dahlan untuk masuk.

Paspampres mungkin menduga kalau penumpang ojek itu adalah masyarakat biasa. Maklum penampilan Dahlan, seperti biasanya, memang terlihat 'koboi' hanya mengenakan kemeja putih tak dimasukan, celana bahan hitam, dan sepatu kets. "Bapak mau kemana?" Kata seorang petugas Paspampres kepada Dahlan.

"Saya mau mengikuti rapat kabinet bersama teman-teman di dalam Istana," jawab Dahlan dengan nada santai.

"Oh..tidak bisa pak... ini rapat khusus menteri..." belum selesai Paspamres itu berkata, seorang warga berteriak dari kejauhan. "Woii dia itu menteri.."

Mendengar teriakan itu barulah sang Paspampres sadar bila si penumpang ojek itu adalah salah satu peserta rapat kabinet. Dia pun mempersilakan sang menteri masuk. Dari depan gerbang Istana Dahlan akhirnya berjalan kaki menuju Istana. Sang tukang ojek dia persilakan kembali ke stasiun dengan sebelumnya diganjar ongkos Rp 100 ribu.

Dahlan berkomitment hidup bersahaja dan sederhana, pergi ke istana tanpa pengawalan polisi, naik kereta listrik, sesekali setir mobil sendiri. Tindakan Dahlan ini, menggema di jejaring sosial Twitter dan tak ayal semakinmendongkrak kepopuleran Dahlan Iskan. Mungkinkah dia mencalonkan/ dicalonkansebagai kandidate RI 1? Jikapun terpilih, semoga Dahlan Iskan senanatiasa menepati janjinya untuk hidup bersahaja dan tetap sederhana.

Videonya naik ojek klik disini dari Okezone.com

Kekayaan Dahlan Iskan :
Terhitung sejak 30 Maret 2010, LHKPN KPK mencatat harta pemilik grup media Jawa Pos itu mencapai lebih dari Rp 48,8 miliar. Harta itu terdiri dari harta tidak bergerak senilai Rp 8,6 miliar berupa tanah dan bangunan, harta bergerak senilai Rp 2,5 miliar, surat berharga Rp 120 miliar, giro dan setara kas lainnya senilai Rp 19,9 miliar. Jumlah tersebut dikurangi utang Dahlan sebesar Rp 102,3 miliar.

Referensi :
- Tribunnews
- Republika
- Okezone.com
- http://dahlaniskan.wordpress.com/profil-dahlan-iskan/
- http://kolom-biografi.blogspot.com/2012/03/biografi-dahlan-iskan.html

Tidak ada komentar: